About Me

My name is Failasufah.  I’m an accounting teacher in a state vocational high school in Cilacap, Central Java. A mother from a ten years old daughter. A patient from breast cancer disease,  and I’m just an ordinary woman.  You can email me at failasufah_01@yahoo.com. Thanks for coming to my blog. Would you please leave a comment ?


58 Comments on “About Me”

  1. Be patient my sist, Allah will give the best for u

  2. failasufah01 says:

    Thank you my brother…I hope so. And I hope Allah always give you the best thing in your life too…Amin…

  3. iwinnawa says:

    Tetep semangat mbak. Ibu dan ibu mertua ku juga kena kanker payudara. tapi mereka tetep tegar.
    Ibu kandungku alhamdulillah udah langsung ketahuan waktu stadium awal 13 th yl. langsung diambil. alhamdulillah sampai sekarang sehat.
    Ibu mertua, sempat khemo dan sinar. semua dijalani dengan tegar dan tabah.sampai skrg tetap rutin berobat. alhamdulillah juga selalu sehat.malah sudah bisa wira wiri naik bis kemana2 nengok cucu2 nya..

    mbak juga pasti sehat kembali. amin….

  4. Failasufah says:

    Amin…makasih doanya mbak…dan makasih juga udah berkunjung ke blog saya yang sederhana ini…

  5. pandu says:

    keep spirit!!!

  6. Failasufah says:

    @Pandu, OK, I will. Makasih sudah berkunjung…

  7. Nur Ana Sejati says:

    tetep semangat dan ngeblog selalu mbak. konon katanya menulis adalah salah satu upaya untuk tetap sehat. Habibie pun setelah menulis buku seperti menemukan harapan baru setelah berduka sekian lama ditinggalkan ibu ainun. so jadikan menulis sebagai sarana penyembuhan dan sarana untuk selalu happy…

  8. Failasufah says:

    Terimakasih banyak Mbak Ana… OK, I’ll keep on writing and keep on blogging. It will be my another cure beside the medicine. May we are happy and healthy always…Amin…

  9. antopurwanto says:

    assalam wr.wb.

    blognya menarik mba Faila

    semoga semakin sehat
    dan tetap semangat

  10. Failasufah says:

    Wa’alaikum salam warohmatulloh…
    Terimakasih Pak Anto… Amin…

  11. Titik Asa says:

    Selamat malam mba…
    Terimakasih telah berkunjung ke blog sederhana saya. Mba seorang guru rupanya, saya hanya seorang kuli pabrik aja di daerah Bekasi…
    Apapun, salam kenal walau cuma via blog…
    Salam,

  12. Failasufah says:

    Terimakasih kembali Pak… dan salam kenal juga.

  13. sintahakim says:

    Assalammualaikum bu, salam kenal saya sinta, saya dulu sewaktu SMA terkena tumor payudara untung terdeteks dini sehingga bisa segera diambil,
    saat ini saya sedang menyelesaikan skripsi tentang kanker payudara
    jika ibu berkenan boleh saya mengirim email ke ibu?
    bisa menghubungi saya di sintahaqim@gmail.com

  14. eva says:

    ass.. salam kenal mbak..
    Maret 2011 saat aku tahu benjolan dipayudara kiriku, november 11 dibiopsi dan ternyata ganas.. Ya Allah.. aku kuatkan hatiku..
    Setelah itu aku jadi rajin browse semua artikel ttg kanker, membaca kisah pejuang2 kanker, termasuk perjuangan mbak sima, yg kemarin aku baca diyahoo ternyata sudah berpulang,.. semoga beliau diberikan tempat yang indah disisi Tuhannya..
    aku juga membaca tulisan2 mbak siti aniroh yang terakhir aku baru tahu dari sahabatku oce kojiro bahwa beliau sudah wafat setahun lalu.. Ya Allah… ampunilah dosa-dosa mereka berikanlah mereka rahmatMU di sisiMU ya Allah..

    mbak failahsufah, aku baru dapat blog mbak barusan, aku senang, aku ingin skali berbagi dan saling share smoga kita bisa sama-sama saling menguatkan dan semoga Allah SWT slu melindungi, memberi kekuatan dan kesembuhan pada kita semua.. amin..

    • Failasufah says:

      Allohumma amin…salam kenal juga mbak eva… saya juga senang bisa ketemu disini…iya saya juga sedih kalo mendengar berita para survivor ca yang sudah berpulang satu per satu, Tapi kita semua memang pada hakekatnya sedang menunggu giliran untuk dipanggil pulang, bukan ? Semuanya, baik yang seperti kita maupun yang sekarang sehat wal afiat tanpa penyakit sama sekali. Yang penting kita harus siap kapanpun kita harus pulang ya Mbak…? Semoga kelak kita berjumpa di sana dalam keadaan yang jauh lebih baik segalanya dan lebih indah, bahagia selamanya. Amin…

  15. Rita says:

    Ass..WrWb..Bu Ela bagus banget blog nya tetap berkarya ya…saya doakan selalu yang terbaik untuk bu Ela….jadi kepengen buat blog juga nih..tapi kapan ya waktunya…hehehe…

  16. navy says:

    iya bu Ela…nih lagi gak sibuk….dah tak liat2 blognya…sip lah….

  17. Ay Ay says:

    assalamu’alaikum…
    mampir untuk sekedar menikmati kehangatan persahabatan..:-)
    takecare always ya…jaga kesehatan selalu…

    salam,
    Ay

  18. Indah says:

    Mbak Faila–congratulation for your bravery to defeat breast cancer, this is such a great and remarkable victory!….selamat ya mbak—adiknya di Canada mana? Saya tinggal 30 menti dari Toronto?

    ibu saya sudah kemo ke 4 mbak–saya monitro dari jauh. tiap hari tilp, kebetulan adik saya perawat yg inject chemo ke ibu. smg ibuk menjadi salah satu survivors ya mbak–beliau pening Umroh dan juga kunjungi cucunya di sini—-

    Ibu ER and HER2 positive. Di beri Drexel sama Herceptin. IBu usia 60, insya Allah semangat sembuhnya luar biasa. Pernah kemo ke tiga – trombocit sama luekosit turun tapi masih di atas nilai ambang batas yg di bolehkan. Akhirnya sesak nafas—-

    lalu saya google dan saya minta beri informasi harus intake apa. Beliau tiap hari konsumis jus apel, tomat, wortel, daun ketela rambat, kelapa hijau, jambu merah–selain beberapa supplements utk eningkatkan immune system di tubuh beliau.

    Doa dan tirakat juga kami lakukan bersama—-smg Allah memberikan kesembuhan kepada ibu kami ammiiin. Saya juga berniat membikin blog mbak—-spt roller coaster perasaan ini ya.

    Saya berniat pulang menjenguknya tapi krn cuma ada waktu 2-3 minggu-ibuk akan drop more than ever kalo saya tinggal balik ke sini—jadi sementara kita liat liat aja…

    apakah mb Faila pernah merasalah gatal dan pusing selain muntah dan rambut rontok saat kemo? kadang greges ya—(kalo saya baca ini normal krn effect dari kemo dan herceptin)–

    anyway–well written blog mbak..

    • Failasufah says:

      Mbak Indah…senang sekali baca comment Mbak… Terimakasih ucapan selamatnya… Wow…Mbak tinggal di Kanada…? Adik saya belum sampai sana Mbak… Masih harus selesaikan S2 nya dulu…tinggal tesis… Mestinya udah selesai tapi kemarin 3 bulan mengajar di Thailand, jadi mundur…

      Semoga Ibu Mbak bisa melewati semua proses pengobatan dengan baik ya Mbak… Insya Allah beliau juga akan sembuh dan pulih kembali seperti semula. Beliau beruntung sekali punya anak seperti Mbak dan adik Mbak.

      Sama, saya juga ER dan HER positif, plus PR juga positif. Dulu saya juga dapat brexel dan herceptin, plus doxorubicin….

      Ayo Mbak bikin blog…nanti saya comment balik…🙂 Dulu kalo abis kemo cuma mual dan lemes Mbak…nggak gatal dan nggak pusing… Semoga Ibu Mbak segera sehat kembali ya…Amin…

  19. Maria Krisna says:

    Mbak Faila,
    Saya baru menemukan blok mbak ini dan saya seperti membaca kisah saya sendiri. Saya juga mengetahui saya menderita kangker payudara pada November 2011, dan saat ini saya masih menjalani kemoterapi ke 6, Seharusnya setelah kemo ke 3 saya di operasi, tetapi dokter melihat kangkernya sudah mengecil tinggal 10% saja. Jadi diputuskan menyelesaikan kemoterapi untuk mengetahui hasil akhirnya. Saya sebenarnya sudah rela kalaupun operasi, tetapi saya ikuti saja apa petunjuk dokter. Saya di terapi dengan Brexel dan Doxo mbak, tidak ada herceptin seperti mbak, ini yang saya kurang mengerti kenapa? tapi saya akan coba tanya ke dokternya. Saya juga masih tetap bekerja di kantor saat libur kemo. Semoga saya bisa kuat seperti mbak Faila dan menyelesaikan semua pengobatan ini. Salam

    • Failasufah says:

      Salam kenal Mbak Maria… Saya kemo herceptin karena dari hasil patologi hormon diketahui Her2 saya positif… Saya yakin Mbak pasti kuat menjalani semua proses pengobatan dan bisa melaluinya dengan baik. Amin…

  20. Nit2x says:

    Hai Mbak Failasufah…. Blog nya bagus…
    Tetap semangat nge-blog ya mbak…

    Saya doakan selalu yang terbaik buat mbak.🙂

    • Failasufah says:

      Terimakasih… Blog Mbak juga bagus…. Keep on blogging…🙂

      • fina says:

        Lam kenal mbak..saya akhir2 ini senang sekali melihat blog2 sejenis ini dan terus terang saya salut buat semangat mbak en yg lainnya, krn bs tetap tersenyum en kuat menghadapi semua, dan bs sharing ke teman2 sehingga bisa saling menguatkan. saya turut mendoakan dan berharap sekali supaya mbak dan teman2 yg lain segera sembuh. Tuhan memberkati…

  21. Failasufah says:

    Terimakasih Mbak Fina sudah mampir di sini, dan terimakasih banyak atas doanya… Amin…

  22. ulfa says:

    Tetap semangat mba…. Karena sy pun memiliki kondisi yg sama dg mba. Sy stage 3, since 2009. Tetep semangat, happy, en hrs slalu tlihat sehat. Enjoy your life.

  23. Failasufah says:

    Wah…nggak ada pin BB Mbak… saya nggak punya blackberry…🙂 Email aja deh… saya di failasufah_01@yahoo.com ditunggu ya…

    • fina says:

      Ga ada ya mbak, hehehe, yud gpp, sebenernya sy ada byk pertanyaan, maaf merepotkan ya mbak, sy mau tanya qlo dibiopsi itu rasanya gimana ya mbak? Sakit ga? Soalnya sy takut sekali mbakn makasi

      • Failasufah says:

        Nggak sakit kok Mbak, kan sebelumnya disuntik bius dulu… Ketika biusnya habis dan kita udah sadar juga nggak sakit kok. Jadi jangan takut ya… Selamat berobat ya, semoga sembuh Amin..

    • Failasufah says:

      Ada mbak…5B911854 baru punya…hehehe🙂

  24. fina says:

    Biopsi itu hrs dibius ya mbak? Kirain kyk diambil darahnya aja? Mbak, sy add mbak di yahoo messenger ya, tp blm diaccept, tlg ya mbak diaccept qlo mbak ga keberatan, makasih banyak mbak faila

    • Failasufah says:

      Oh ya…ada juga ding yang cuma diambil sampel cairan tubuh saja, namanya AJH kalo nggak salah. Kalo di poli Tulip Sardjito tu biopsinya gitu…tapi aku dulu biopsinya di RSUD, jadi dioperasi… diambil tumornya. Wah…saya jarang YM an Mbak…

      • fina says:

        Yaaaa mbak…hehehe, ya udah deh gpp, berarti blm rejeki aq mau ngobrol2 ama mbak, makasih banyak ya mbak faila,

  25. Failasufah says:

    Mbak Fina, coba cek emailnya deh… ada email dari saya🙂

    • fina says:

      Maaf ya mbak..sy tdk bs membuka yahoo..ga tau knapa ga bs log in, mgkn dah expired, jarang dibuka, tp messengernya malahan bisa wlp dr bb aja. Sy jg bingung..tp gpp kok mbak faila, maaf ya sudah merepotkan. Terima kasih banyak mbak, en jgn lupa rajin2 ngeblog ya.

      • Failasufah says:

        Mbak Fina, saya sudah aktifkan lagi Yahoo Messenger saya, dan saya nggak nemu friend request dari Mbak Fina, jadi saya add Mbak Fina, tapi belum di accept…🙂

  26. deasy says:

    Salam kenal mba, sy jg didiagnosa dokter kena kanker payudara, lg menunggu hasil biopsi…blog mba sangat berguna bwt sy..

    • Failasufah says:

      Salam kenal juga Mbak…saya udah baca blog Mbak…resep2nya kayaknya enak banget deh..🙂 Oh ya… tenang sajalah Mbak…asal kita disiplin berobat, bisa sembuh kok…

  27. Tiwied says:

    Divonis kanker bukan akhir dari dunia. Mbak adalah contoh yang baik bagi survivor kanker lainnya yang tetap semangat menjalani hidupnya meski sedang dalam kondisi sakit.

    Salam kenal mbak. Saya mahasiswa yang sedang melakukan penelitian makna hidup dengan subyek survivor kanker.

    • Failasufah says:

      Iya Mbak Alhamdulillah saya masih survive. Saya sudah sembuh kok Mbak, nggak sakit lagi…🙂 Salam kenal juga ya Mbak…terimakasih sekali sudah mampir ke sini dan sudah follow blog saya ini. Saya juga sudah follow blog Mbak🙂

  28. salam balik, mbak…
    *kunjungan pertama

  29. Sidik Jaya says:

    Perkenalkan, nama saya Sidik Jaya dari PT. Net21Plus. Saya menemukan blog ini secara tidak sengaja. Membaca dan mengikuti isi blog ibu, terutama mengenai kanker, membuat saya turut prihatin. Jika boleh saya berbagi saran. 1. Segera ubah pola makan. Perbanyak makanan nabati (sayuran) yg bersifat hangat. Misalnya jahe merah, labu, buah merah papua dll. 2. Stop pola makan yg bersifat hewani (daging) termasuk ikan. 3. Jangan mati ketakutan, krn 90% penderita kanker mati krn ketakutan dan 90% penderita kanker tetap bertahan hidup karena bersedia menerima fakta utk hidup harmonis bersama sel kanker tsb tanpa ada niat utk memusnahkannya dari tubuh si penderita. 4. Jalani terapi urut pada saraf2 bagian tengkorak kepala bawah, leher, tulang belakang, pantat dan bagian tubuh belakang lainnya, terutama jika ada bagian tubuh yg sakit (refer to: Yuan Shi Dian Therapy for more details information). 5. Tetap optimis: toh sehat juga tidak selalu berarti panjang umur. Demikian juga sebaliknya sakit juga tdk selalu berarti pendek umur. Hidup dengan penuh dedikasi dan penuh arti. 6. Banyak berbuat amal, maafkan diri sendiri, maafkan orang lain, cintai lingkungan dan stop membunuh atau menyakiti makhluk hidup lainnya (bahkan terhadap seekor semut dan nyamuk yg menggigit kita pun kita harus mampu menahan diri utk membunuhnya dan memaafkan mereka dg penuh cinta kasih. 7. Rilex dan bermeditasilah. Semua org akhirnya akan meninggalkan dunia ini juga. Dan lebih mudah bagi kita melewati ini semua dg kesadaran penuh (yg dpt kita capai saat bermeditasi) utk menerima fakta tsb. 8. Rezeki (masa depan) anak ada di sikap (budi pekerti), karma dan amal ibadah anak itu sendiri. So, don’t worry too much about it. Terkadang mengwariskan harta yg berlimpah pada anak juga bukan jaminan bagi masa depan yg lebih baik bagi anak tsb dan sering justru mencelakai mereka di kemudian hari.

  30. Larasati says:

    As Salam Mbak Failasufah yang baik hati, saya seneng deh “dipertemukan” dengan blog Mbak yang informative dan entertaining ini. Ibunda tercinta saya pasien kanker payudara stage 2A. Saya lagi surfing web cari cari informasi dan ketemu deh sama Mbak. Terima kasih sudah berbagi banyak pengalaman ya Mbak. TUHAN yang MAHA KASIH akan senantiasa melindungi Mbak, Ibunda saya dan segenap saudara saudari kita yang dalam keadaan yang sama. Mbak bagaimana kabarnya? Sudah PET scan belum Mbak? Ibu saya 2 minggu lagi harus PET Scan dan ini merupakan pengalaman pertama bagi beliau. Mohon doakan kami ya Mbak….Terima kasih banyak……..Larasati

    • Failasufah says:

      Terimakasih atas doanya ya Mbak… Saya juga doakan semoga Ibunda kembali sehat seperti semula, bebas dari kanker. Yang penting jalani dulu pengobatan dengan sabar, Insya Allah sembuh. Saya tidak disuruh untuk PET scan oleh dokter Mbak… hanya cek USG dan rontgen thorax, cek ca 15-3 setiap 6 bulan sekali.
      Senang sekali ketemu Mbak, dan semoga blog saya ini bermanfaat. Salam…🙂

  31. Yesi Hendri Yani says:

    Ass mbak….
    Saya senang sekali membaca blog mbak.Semangat mbak dalam menjalani hidup menjadi motivasi bagi saya menatap hari depan saya.Saya seorang ibu satu anak lelaki yang usinya baru 4 th.usia saya 33 th.Saya sedang menjalani terapi pengobatan kankee dgn diagnosa Her2+ pada 20% sel tumor high proliferation.Saya sangat terpukul.dokter bilang ini sudah stadium 3 grade 2.Bayangan maut menari2 dikepala saya.Hari depan terasa gelap.Kadang ada semangat kadang tidak.membaca blog mbak saya termotivasi kadang juga iri.bagaimana mbak bisa setegar itu dan sebahagia itu.akankah saya sanggup seperti mbak ?

    • Failasufah says:

      Sanggup mbak. Mbak pasti bisa. Kita sama stadium 3 grade 2. sy bahkan stadium 3b mbak. yg penting kita jalani ikhtiar kita secara medis dulu. mbak pasti bisa sembuh. Insya Allah.

  32. Yesi Hendri Yani says:

    Mbak Faila
    Bagaimana mbak menjalankan pola makan mbak sehari2? Boleh bagi pengalaman dengan saya dong mbak.dulu waktu operasi berapa banyak kelenjer getah bening mbak yang terinfeksi? Apakah saat kemoterapi mbak merasakan semua badan itu sakit.punggung sakit.kepala sakit dan pusing.napas pendek.Boleh bagi pengalamannya dengan saya mbak ?

    • Failasufah says:

      Mbak Yesi, untuk pola makan selama ini, saya mencoba mematuhi perintah dokter untuk tidak mengkonsumsi makanan yang mengandung 4P (pengawet, pewarna, perasa, pemanis buatan).
      Tentang yang dirasa saat kemoterapi, sama seperti mbak. Memang banyak keluhan Mbak, rasa tidak enak di seluruh badan. Tapi yakinlah bahwa semuanya itu akan berlalu. Semangat ya Mbak. Mohon maaf baru sempat balas commentnya sekarang.

  33. anthony says:

    Salam kenal mbak Faila…

    Perkenalkan nama saya Anthony di mana pada saat ini istri saya juga terkena penyakit kanker payudara yang sudah bermetastase ke hati (liver). Senang dan terharu membaca tulisan di blog ini di mana mba faila menyatakan sudah sembuh dan saya pun sangat menginginkan hal tersebut terjadi pada istri saya. Pada sekitar Bulan November 2014 istri saya melakukan pemeriksaan karena terdapat benjolan yang tidak terlalu besar di payudara sebelah kanan. Pada saat itu dokter menyarankan untuk segera dilakukan biopsi karena dikhawatirkan benjolan tersebut adalah kanker. Karena satu dan lain hal disamping pada saat itu kami masih berkeyakinan bahwa itu bukan kanker, kami baru memeriksakan kembali benjolan tersebut ke dokter ahli onkologi pada Bulan desember 2014. Setelah melihat hasil USG, dokter pada saat itu memvonis istri saya menderita kanker stadium 3B. Bisa mba Faila bayangkan dari perasaan yang berharap bahwa benjolan tersebut hanyalah tumor biasa tiba-tiba dokter menyatakan bahwa itu adalah kanker stadium 3B dan harus sesegera mungkin dilakukan operasi pengangkatan payudara.

    Bersyukur hanya butuh beberapa hari saja istri saya telah menyatakan siap untuk dilakukan operasi. Setelah 2 hari pasca operasi, dokter datang menemui kami di ruang perawatan. Setelah memantau kondisi kesehatan istri saya, sebelum meninggalkan ruangan beliau mengatakan bahwa sebaiknya istri saya menjalani kemoterapi. Dokter beralasan bahwa ketika dilakukan pemeriksaan PA hasilnya menunjukan sudah ada perkembangan sel kanker. Kembali istri saya shock mendengar penjelasan tersebut. Akan tetapi karena dorongan ingin sembuh akhirnya istri saya bersedia menjalani kemoterapi yang dimulai sekitar bulan Januari 2015 yaitu sebanyak 6 kali setiap selang 3 minggu. Ketika selesai menjalani kemoterapi yang ke 2, rambut istri saya mulai rontok cukup banyak bahkan sampai gundul.

    Selesai menjalani kemoterapi yang terakhir dilakukan pemerikaan darah dan USG termasuk juga pemeriksaan paru-paru. Hasilnya tidak cukup baik dan dokter pada saat itu mengatakan bahwa sel kanker telah metastase ke hati sehinggga perlu dilanjutkan dengan kemoterapi obat yaitu dengan pemberian xeloda. Penggunaan xeloda ini ditargetkan selama 6 bulan dengam siklus setiap 2 minggu konsumsi dan 1 minggu istirahat. Ketika mulai menggunakan xeloda, rambut mulai tumbuh kembali akan tetapi muncul masalah pada ujung kaki dan tangan yang terlihat sangat hitam serta tulang-tulang terutama kaki yang terasa nyeri. Ketika penggunaan xeloda menginjak bulan ke 5, istri saya merasakan ada sesuatu yang nyeri pada payudara yang telah diangkat bahkan pada payudara sebelahnya.

    Setelah berkonsultasi dengan dokter akhirnya harus dilakukan pemeriksaan darah dan USG. Kembali hasilnya kurang baik yaitu sel kanker yang bermetastase di hati semakin terlihat lebih banyak. Dokter pun menyarankan untuk tetap melanjutkan kemoterapi namun kali ini diganti dengan obat infus yaitu Navelbine sebanyak 6 kali terdiri dari A dan B atau total sebanyak 12 kali dengan siklus selang 1 dan 2 minggu. Kurang lebih seminggu sebelum menulis di blog ini, istri saya sempat dirawat selama 5 hari karena sebelumnya mengalami perut buncit sehingga nafas terasa sesak dan susah sekali (maaf) buang air besar maupun kecil. Dari hasil pemeriksaan darah dan USG, dokter internist mengatakan bahwa tubuh istri saya mengalami asites dan kekurangan albumen yang disebabkan oleh adanya kanker metastase tersebut. Ketika menjalani perawatan tersebut dilakukan pemberian infus albumen dan pembuangan (penyedotan) cairan dari dalam tubuh. Sebagai tambahan informasi bahwa saat ini istri saya telah menjalani kemoterafi dase ke 4. Akan tetapi setelah berkonsultasi kembali dengan dokter onkologi akhirnya diputuskan untuk mengganti kemoterapi dengan kembali mengkonsumsi xeloda.

    Demikianlah riwayat singkat pengobatan istri saya dan sampai sekarangpun kami masih bersemangat dan memiliki motivasi untuk sembuh. Mohon saran dan masukan dari mba faila terhadap permasalahan kami. Mohon maaf kalau ada kata-kata yang kurang berkenan dan mengucapkan banyak terima kasih telah diizinkan menulis di blog ini

    • Failasufah says:

      Pak Anthony, salam kenal kembali.
      Saya ikut prihatin dengan kondisi istri Bapak. Saya hanya orang awam biasa tanpa latar belakang medis sedikitpun pak, jadi saya tidak bisa memberikan saran apapun terkait pengobatan.
      Kiranya Bapak cukup percayakan saja pada dokter onkologi yang merawat,karena kita yakin bahwa beliau dokter onkologi memiliki ilmu yang mumpuni untuk menangani penyakit istri Bapak.
      Mendengar bahwa Bapak dan Ibu masih semangat berobat, saya senang sekali. Selalu ada harapan untuk sembuh. Selain semangat, kita juga harus memupuk harapan dan percaya pada Tuhan, bahwa kita pasti akan mampu melewati ujian ini. Selain itu kita juga harus memupuk rasa ikhlas, sabar dan berserah kepada Tuhan, didukung dengan doa. Kita sudah berikhtiar melalui pengobatan secara medis. Dengan doa, kita mohon pertolongan Tuhan dengan ke Maha Kuasa anNya untuk menyembuhkan sakit kanker ini.
      Demikian pak sekedar motivasi dari saya, mohon maaf jika belum sesuai harapan.
      Doa saya untuk Ibu dan seluruh pasien kanker di manapun berada, semoga diberi kekuatan, ketabahan dan kesabaran dalam menjalani seluruh rangkaian pengobatan, dan diberi kesembuhan dan kesehatan. Amin.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s