Kurus atau Langsing….?

Kata teman-temanku, sekarang aku jadi kurus. Berat badanku memang turun sih… Dulu waktu operasi pertama bulan Agustus 2010, beratku 54 kg, menurut timbangan rumah lho… Sekarang, kalo menurut timbangan rumah 49 kg, tapi kalo menurut timbangan yang ada di poli tulip, beratku cuma 45 kg.. Yang mana yang benar ya? Masa selisihnya banyak banget…4 kg !

“Bu Ela makannya yang banyak dong…biar nggak terlalu kurus…” kata teman-temanku. Kupikir, aku memang ada masalah dengan  urusan makan. Sekarang, rasanya mau makan males banget. Nggak ada selera makan.. Bukan karena rasanya nggak enak…tapi memang rasanya aku jadi nggak doyan makan.. makanan tertentu yang tadinya sebelum sakit aku doyan…sekarang jadi nggak doyan. Contohnya bebek, lele dan ikan gabus. Padahal sebelum sakit aku nggak pilih-pilih makanan. Tadinya aku doyan…tapi gara-gara kemo, sekarang aku jadi nggak doyan. Telur asin juga aku nggak doyan.  Paling sebel liat bebek sama ikan gabus. Walaupun bebek goreng bikinan H. Slamet, aku tetep nggak doyan. Gara-garanya, dulu sewaktu masih kemo, aku dipaksa suamiku makan bebek dan ikan gabus…katanya biar leukositku tetep tinggi…jadi nggak perlu disuntik leukoken dan jadwal kemo berikutnya nggak mundur. Aku manut aja, dengan penuh penderitaan (lebay nih..) aku makan juga ikan gabus pepes dikukus yang aku bikin sendiri. Padahal waktu masaknya aja aku udah mual-mual karena bau uapnya. Aku memang manut makan, tapi cuma sedikit dan dengan perasaan amat sangat terpaksa. Aku pikir, makan ikan gabus berkilo-kilo juga leukositku bakalan tetep nol koma…(sok tau banget ya…) karena memang aku kira efek obat kemo ke badanku memang itu..menggerus sel darah putih. Kulit dan kukuku nggak item-item, aku juga nggak mual hebat dan muntah-muntah (mualku biasa aja dan aku muntah cuma pada H+7 setelah kemo, pada saat leukositku sudah nol koma).

Sebenernya aku sedih banget kalo dipaksa-paksa makan saat itu, karena aku bener-bener nggak doyan makan… Suamiku bilang, nanti disuntik leukoken.. Aku diam saja sih, tapi dalam hati aku bilang, biarin aja disuntik, toh yang ngerasain sakit juga aku…toh leukokennya juga nggak beli..kan dibayar askes… Aku memang bandel ya… Berkali-kali suamiku belikan ikan gabus, bebek, sampai kapsul ikan gabus segala…tapi aku makan cuma sedikiiit…aja. Asal biar nggak dimarahin…

Suamiku juga membuatkan ekstrak ikan gabus, diajari ibu-ibu dari instalasi gizi RSUP. Ikan gabus ditaruh wadah, dikukus, terus air yang keluar dari ikan gabus itu ditampung di kukusannya. Air itulah ekstraknya. Diminum sehari tiga kali. Hiii…bisa dibayangkan betapa mengerikan rasanya. Aku langsung bilang aku nggak doyan, aku nggak mau minum. Tapi suamiku bilang, air itu dimasukkin ke jus jambu biji, jadi nggak terasa amisnya. Oke, aku mau mencoba. Memang nggak terasa amisnya. Tapi…perasaanku tetep nggak enak. Perutku tetep menolak.. Akhirnya, aku cuma minum jus campur ekstrak itu kalo ada suamiku aja, pagi sebelum dia berangkat kerja dan sore setelah dia pulang kerja, dan sebetulnya diam-diam juga sebagian aku buang (maafkan aku suamiku, tapi aku bener-bener nggak doyan…). Itulah yang bikin sekarang ini aku jadi trauma makan bebek dan ikan gabus.

Saat menjalani radioterapi (sekarang sudah hari ke 13), untuk urusan makan, aku langganan catering di Robbani Catering. Aku dapat rekomendasi dari bu Indah, temanku yang tinggal di Yogya. Lumayan enak sih menunya…tapi dasar memang sekarang aku nggak doyan makan, ya tetep aja banyak yang terbuang percuma. Bukannya seneng kalo katering dateng…yang ada malahan sedih (aduh..harus makan lagi…) Aku nggak tau, apa mungkin ini efek dari radioterapi juga ya… Tapi semoga ini bukan penyakit bulimia atau anorexia deh.. Ngeri kalo yang itu…

Untuk pengganti nutrisi yang kurang karena makanku yang nggak normal, aku minum vitamin yang diresepkan dokter, minum susu dan makan buah. Untuk buah, sengaja aku banyakin dan juga nggak cuma satu macam. Pantesan aja nggak doyan makan ya…soalnya udah kenyang makan buah..

Seperti kubilang tadi, kata teman-temanku, sekarang aku kurus. Tapi aku lihat hampir semua pasien yang habis kemo memang jadi kurus kok.. Kalo jadi gemuk itu sih nggak wajar… Dan menurutku, aku bukannya kurus, tapi langsing…🙂


6 Comments on “Kurus atau Langsing….?”

  1. Titah says:

    sabar mbak.. kanker memang bikin indra perasa jadi kacau balau, apalagi ditambah kemoterapi. tapi udah bener tuh kalo ga doyan bebek dan telur.. karena protein hewani “terlarang” loh bagi pejuang kanker (coz tinggi kandungan estrogennya), mending buah2 yg banyakkk, sayur & biji2an yg banyak jg, justru itu bisa membantu kesembuhan…🙂

  2. Failasufah says:

    Oke mbak…makasih banget sarannya…makasih juga sudah jalan-jalan ke sini…🙂

  3. gambarpacul says:

    tetep semangat La..

  4. Failasufah says:

    Iya Mil…makasih.. Eh, kenapa sih nama blognya gambar pacul ?

  5. […] Dulu, saat aku masih kemo, dokter bilang bahwa aku nggak ada pantangan makanan apapun. Pokoknya selama masih kemo, boleh makan apa aja (yang bener aja ya…masa boleh makan apa aja ? Kan nggak mungkin makan kertas…bolpen…buku…? ). Aku udah seneng aja, nggak ada pantangan makan kan…? (emang sebenernya doyan makan… ) Tapi kenyataannya…kalo seminggu setelah kemo…bener-bener deh… Bener-bener gak mau makan apa-apa..! Cerita lengkapnya ada disini nih. […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s